top of page

Remaja Korea Selatan Tak Lagi Dendam ke Jepang, Rela Antre demi Bir Asahi

Tanaka yang bernama asli Kim Kyung-wook, menyanyikan lagu saat wawancara dengan Reuters di Seoul, Korea Selatan, 16 Mei 2023. REUTERS/Kim Hong-Ji


Jepang dan Korea Selatan tidak bermusuhan, tapi juga tidak bisa dibilang berhabat meski mereka bertetangga dan sama-sama sekutu AS. Hal ini karena bangsa Korea belum bisa melupakan penjajahan oleh tetangga, yang mereka alami sampai 70 tahun lalu.


Namun saat ini, semakin banyak anak muda Korea Selatan yang tertarik pada produk dan budaya Jepang, melihatnya lebih sebagai teman daripada musuh yang menjajah negara itu di masa lalu, tidak seperti generasi sebelumnya. .


Jeong Se-ah salah satunya. Pekerja kantoran berumur 24 tahun itu, merasa senang melihat Tanaka, karakter Jepang dari awal tahun 2000-an yang diciptakan komedian Korea Kim Kyung-woo, karena dia menghidupkan kembali kenangan masa remajanya menonton animasi dari negara tetangga.


Mengenakan kostum retro Jepang dan aksesori manga di antara kerumunan yang menunggu di dekat Seoul, Tanaka menyanyikan lagu pendek dari grup rock Jepang yang diidolakan oleh entertainer tersebut, X Japan.


"Aku lebih menyukai Tanaka daripada dirinya yang sebenarnya," kata Jeong. "Ada sesuatu yang sangat menawan dan menyentuh tentang dia, dan saya belum pernah melihat artis yang berusaha keras untuk melakukan kontak mata dan berkomunikasi dengan setiap penggemar."


Pembicaraan karakter yang mudah tentang Jepang dan budayanya dibangun di atas daya pikat itu, katanya. "Ada lingkungan sosial yang mendorong pemboikotan budaya Jepang, tapi orang tampaknya menerimanya secara alami," kata Jeong.


Sementara itu, Kim Kyung-wook, seorang komedian yang mengubah karakternya menjadi salah satu bintang dan penghibur YouTube paling populer di Korea Selatan, mengatakan daya tariknya kepada kaum muda lebih penting daripada alasannya.


"Saya pikir, untuk anak muda, ini bukan tentang mengapa, tetapi hanya fakta bahwa mereka menyukai sesuatu," kata Kim, yang terpesona oleh budaya Jepang saat remaja, membuatnya memberikan gaya dan latar belakang yang hilang dari kancah Korea pada karakter tersebut.


Dan cara bicaranya yang menarik, gaya rambut seperti serigala, pakaian retro, dan penguasaan lagu-lagu Jepang dan K-pop kuno telah berkontribusi pada kesuksesan itu.

Sekarang Kim mencontohkan perubahan sikap anak muda Korea saat hubungan dengan Jepang mencair.


Perdana Menteri Fumio Kishida, adalah pemimpin Jepang pertama ke Seoul dalam 12 tahun ketika datang Mei ini. Ia menyampaikan belasungkawa pribadi yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada warga Korea korban perang akibat aneksasi Jepang.


Semangat hari ini untuk Tanaka, dengan hampir 800.000 pengikut Youtube, setelah pertunjukan dengan bintang K-pop terkenal, seperti Taeyang dari Bigbang, dan tur nasional yang tiket konsernya terjual habis dalam hitungan menit, sangat berbeda dengan respons terhadap debutnya di tahun 2018.


Kemudian, dengan perselisihan tentang sejarah masa perang bersama yang berkobar antara Seoul dan Tokyo, Tanaka hampir tidak populer.


Hubungan telah anjlok ke level terendah dalam beberapa dekade setelah pertikaian tentang sejarah kedua negara bertetangga itu meluas ke sengketa perdagangan pada 2019, menimbulkan awan atas upaya yang dipimpin AS untuk melawan ancaman militer Korea Utara yang meningkat.


Pertengkaran ditinggalkan karena antusiasme anak muda Korea memicu lonjakan permintaan yang tajam akan produk Jepang.

Peluncuran bir kalengan bulan lalu oleh raksasa minuman Asahi membuat banyak penggemar berkemah di luar toko Costco di Seoul.


"Saya bukan penggemar berat bir Jepang, tapi saya melihatnya di media sosial, dan memang benar persepsi orang tentang Jepang telah meningkat pesat," kata Son In-seok, 39 tahun, yang menunggu berhari-hari untuk mendapatkan bir baru di toko serba ada itu.

Impor bir dan wiski dari Jepang ke Korea Selatan masing-masing melonjak hampir 250% dan 300% pada kuartal pertama dibandingkan tahun 2020, sementara pengiriman garmen masuk melonjak hampir 47%.


Impor bir Jepang sempatg turun 90% pada 2019, ketika perseteruan yang semakin intensif menjadikannya target awal boikot besar-besaran.


Beberapa warga Korea korban militer dan kerja paksa Jepang selama pemerintahan kolonialnya dari tahun 1910 hingga 1945 menuntut permintaan maaf dan kompensasi dari Tokyo.


Namun para pejabat mengatakan Presiden Yoon Suk Yeol mengambil risiko reaksi politik dengan tawaran kompensasi bulan Maret bagi para korban tersebut dengan dana dari perusahaan Korea, bukan perusahaan Jepang, seperti yang diperintahkan pengadilan Seoul.

Jajak pendapat bulan Januari oleh Hankook Research menunjukkan dukungan pada Jepang di antara orang Korea adalah yang tertinggi sejak 2018, dengan mereka yang berusia 29 tahun atau lebih muda adalah yang paling tinggi.


China, yang mencetak skor hampir dua kali lipat Jepang pada 2019, berada di antara yang terendah, di samping Rusia dan Korea Utara.


Survei bulan Maret oleh jajak pendapat yang sama menunjukkan 40% warga Korea mendukung rencana kompensasi Yoon, dengan 53% menentang. Tetapi lebih dari 51% responden berusia 29 tahun atau kurang mendukungnya, sementara 36% memandangnya secara negatif.


Dinamika politik mendorong kaum muda untuk mengambil pandangan yang kurang antagonis terhadap Jepang, kata James Kim, spesialis regional di Asan Institute for Policy Studies.


"China jelas kurang disukai dibandingkan negara-negara seperti Amerika Serikat dan Jepang," kata Kim, mengutip pembatasan Beijing terhadap kebebasan di Hong Kong dan selama pandemi COVID-19.


Bahkan jika orang yang lebih muda tidak sepenuhnya puas dengan upaya Korea Selatan untuk menyelesaikan masalah sejarah yang pelik, Kim menambahkan, "Mereka melihat ancaman yang lebih langsung dan menyadari manfaat dari menyelaraskan dengan negara demokrasi lain yang berpikiran sama di wilayah tersebut."


bottom of page