top of page

Mau Lumpuhkan Rusia, Eropa Jatuhkan 'Bom' ke Perusahaan China

Uni Eropa mengusulkan untuk memberikan sanksi kepada perusahaan-perusahaan di China daratan untuk pertama kalinya sebagai bagian dari langkah terbaru yang bertujuan menutup celah yang memungkinkan Rusia menyalurkan teknologi militer melalui negara ketiga ke pabrik senjatanya.


Tiga perusahaan di China daratan, serta empat di Hong Kong dan satu di India, termasuk dalam dokumen setebal 91 halaman yang berisi perusahaan dan individu yang ingin ditambahkan oleh negara-negara anggota UE ke dalam daftar sanksi yang semakin bertambah sebelum ulang tahun kedua invasi Rusia ke Ukraina .


Ketika perwakilan UE, Inggris, dan AS bersiap untuk bertemu di Brussels pada Rabu (14/2/2024), sebuah sumber mengatakan diperlukan lebih banyak alat untuk memastikan Moskow tidak dapat mengabaikan pembatasan yang ada.


"Rusia berusaha sekuat tenaga untuk menghindari sanksi yang kami berikan, namun kami perlu berbuat lebih banyak. Kami perlu menutup celah, menargetkan rute pengelakan, dan semakin menurunkan pendapatan," kata seorang sumber, dilansir The Guardian.

UE sangat khawatir dengan teknologi yang dijual di luar blok tersebut dan kemudian disalurkan ke Rusia melalui negara ketiga.


Sebagai bagian dari upaya tersebut, dinas diplomatik UE telah mengusulkan untuk menambahkan sekitar 20 perusahaan, termasuk tiga di China daratan, satu di Turki, dan satu di India ke dalam daftar hitam ekspor perusahaan-perusahaan yang memberikan dukungan kepada militer Rusia.


Dua perusahaan pelayaran Rusia yang dituduh mengangkut senjata dari Korea Utara ke Dunai, sebuah pelabuhan di sebelah timur Vladivostok, juga termasuk dalam usulan sanksi putaran ke-13 yang akan dibahas di Brussels minggu ini.


Hal ini berarti perusahaan-perusahaan di blok 27 negara tersebut akan dilarang melakukan bisnis dengan perusahaan-perusahaan tersebut karena Brussels meningkatkan upaya untuk menindak pelanggaran sanksi terhadap Rusia.


UE telah menerapkan larangan ekspor serupa terhadap lebih dari 600 perusahaan, termasuk tiga perusahaan yang berbasis di Hong Kong, dan perusahaan di negara-negara termasuk Armenia, Uni Emirat Arab, dan Uzbekistan.


Brussels tahun lalu mengusulkan untuk memasukkan lima perusahaan China ke dalam daftar tersebut, namun mereka dibatalkan karena adanya tentangan dari Beijing dan keengganan dari beberapa ibu kota Uni Eropa.

Sumber mengatakan perusahaan-perusahaan yang terlibat telah diselidiki sepenuhnya dan kali ini telah ada komunikasi dengan Tiongkok.


Sekutu Barat memperkirakan bahwa sanksi yang ada telah mengurangi pendapatan Rusia sebesar US$400 miliar.

Namun, dengan Vladimir Putin yang meningkatkan pasokan militer secara signifikan dan ketertinggalan Uni Eropa, mereka memerlukan sanksi yang lebih keras.

Sanksi baru yang direncanakan juga diperkirakan akan membuat lebih banyak pejabat Rusia terkena pembekuan aset dan larangan visa di UE.


Perusahaan pelayaran dalam daftar yang beroperasi antara Pyongyang dan pelabuhan Dunai di Rusia sudah berada dalam radar AS.

Investigasi yang dilakukan oleh NK News di Seoul melaporkan operasi canggih antara Rusia dan Pyongyang, yang telah terkena sanksi terpisah PBB selama bertahun-tahun, menggunakan "kapal kembar" untuk menghindari pengawasan dalam melakukan pengiriman senjata.


Yang juga masuk dalam daftar sanksi UE adalah berbagai lembaga pendidikan ulang yang beroperasi di Rusia dan wilayah pendudukan yang bertujuan untuk mendidik anak-anak, termasuk mereka yang dideportasi ke Rusia secara ilegal dengan pendidikan "patriotik" dan "pendidikan militer".


Di sekolah untuk anak-anak berusia antara enam dan 19 tahun, para siswa bertemu dengan tentara Rusia, mengirim kartu dan surat dukungan kepada militer di garis depan dan belajar cara menangani drone, menurut dokumen tersebut. Mereka juga belajar permainan pertempuran.


Comments


bottom of page