top of page

Matahari Buatan Korsel Diklaim Lebih Panas dari yang Asli

Rekor baru berhasil dicetak oleh reaktor fusi Korea Superconducting Tokamak Advanced Research (KSTAR) milik Korea Institute of Fusion Energy (KFE). Matahari buatan tersebut telah memiliki suhu yang lebih panas dari Matahari asli.


Seperti dilansir dari Interesting Engineering, Senin (1/4/2024), para peneliti yang mengerjakan proyeki KSTAR ini menyebut, selama pengujian antara Desember 2023 dan Februari 2024, Matahari buatan memecahkan rekor baru untuk proyek reaktor fusi. KSTAR berhasil mempertahankan suhu 212 derajat Fahrenheit (100 juta derajat Celcius) selama 48 detik, sebagai perbandingan, suhu inti Matahari asli sendiri adalah 27 juta derajat Fahrenheit (15 juta derajat Celcius), yang artinya 7 kali lipat lebih panas.


Capaian tersebut merupakan kesuksesan terbaru KSTAR setelah banyak kesuksesan sebelumnya. Misalnya, pada tahun 2021, KSTAR mencetak rekor baru dengan berlari pada suhu satu juta derajat dan mempertahankan plasma super panas selama 30 detik. Untuk diketahui, fusi adalah proses yang meniru proses yang sama yang menghasilkan cahaya dan panas dari bintang.


Hal ini melibatkan penggabungan hidrogen dan elemen ringan lainnya untuk melepaskan tenaga luar biasa yang diharapkan dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan listrik tanpa batas dan tanpa karbon. Menurut Dewan Riset Sains & Teknologi Nasional (NST) Korea, menciptakan teknologi yang dapat mempertahankan plasma bersuhu tinggi dan berdensitas tinggi di mana reaksi fusi terjadi paling efektif dalam jangka waktu lama sangatlah penting.


Menurut NST, rahasia di balik pencapaian besar ini adalah pengalih tungsten. Ini adalah komponen penting yang terletak di bagian bawah bejana vakum dalam perangkat fusi magnetik. Mereka memainkan peran penting dalam mengeluarkan gas limbah dan kotoran dari reaktor sekaligus menahan beban panas permukaan yang besar. Tim KSTAR baru-baru ini beralih menggunakan tungsten sebagai pengganti karbon pada pengalihnya.


Tungsten memiliki titik leleh tertinggi di antara semua logam, dan keberhasilan tim dalam mempertahankan mode H untuk jangka waktu yang lebih lama terutama disebabkan oleh keberhasilan peningkatan ini. NST melaporkan bahwa perubahan ini merupakan kemajuan yang signifikan.



Untuk selengkapnya kunjungi:





Comments


bottom of page