top of page

Korut Siap Luncurkan Setelit Mata-Mata, Jepang-Korsel Ngamuk


Korea Utara (Korut) mengatakan pihaknya berencana meluncurkan satelit mata-mata secepatnya pada Rabu (22/11/2023). Peluncuran ini menyusul dua upaya peluncuran satelit yang gagal pada awal tahun ini.


Korea Utara secara resmi memberi tahu Jepang bahwa peluncuran tersebut akan dilakukan sebelum tanggal 2 Desember, sehingga mendorong Jepang dan Korea Selatan (Korut) untuk mengeluarkan peringatan maritim bagi kapal-kapal di Laut Kuning dan Laut China Timur.

Meskipun Jepang adalah salah satu musuh utama Korea Utara, Tokyo juga merupakan otoritas koordinator Organisasi Maritim Internasional yang mengawasi perairan yang menjadi jalur peluncuran satelit.


Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida segera menentang rencana tersebut. "Bahkan jika tujuannya adalah untuk meluncurkan satelit, penggunaan teknologi rudal balistik merupakan pelanggaran terhadap serangkaian resolusi Dewan Keamanan PBB," kata Kishida.

"Ini juga merupakan masalah yang sangat mempengaruhi keamanan nasional," tambahnya, seperti dikutip Al Jazeera, Selasa (21/11/2023).


Baik militer Jepang maupun Korea Selatan akan berada dalam siaga tinggi menjelang peluncuran tersebut, yang diikuti oleh USS Carl Vinson, sebuah kapal induk bertenaga nuklir, di pangkalan angkatan laut Korea Selatan di Busan.

Kishida mengatakan ketiga negara akan bekerja sama untuk "mendesak keras" Pyongyang agar membatalkan peluncuran tersebut.


Korea Selatan telah memperingatkan selama berminggu-minggu mengenai peluncuran satelit yang akan dilakukan Korut. Menurut mereka, peluncuran ini juga akan melanggar perjanjian tahun 2018 yang dirancang untuk meredakan ketegangan.

"Kami dengan tegas memperingatkan Korea Utara untuk ... segera menghentikan persiapan peluncuran satelit mata-mata militer," Kang Ho-pil, kepala direktur operasi Kepala Staf Gabungan Korea Selatan, mengatakan pada hari Senin.


"Jika Korea Utara tetap melanjutkan peluncuran satelit pengintaian militer meskipun sudah ada peringatan dari kami, militer kami akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk menjamin kehidupan dan keselamatan rakyatnya."

Masih belum pasti apakah peluncuran satelit akan berhasil.


Korea Utara telah berhasil meluncurkan setidaknya dua satelit "observasi" di masa lalu, namun dua upayanya pada tahun ini gagal. Para pejabat Korea Selatan mengatakan puing-puing peluncuran baru-baru ini menunjukkan bahwa satelit tersebut "tidak berguna" untuk pengintaian.


Namun kali ini, Pyongyang mungkin mendapat bantuan dari Rusia menyusul kunjungan langka pemimpin Kim Jong Un ke sana pada September untuk bertemu Presiden Vladimir Putin di Kosmodrom Vostochny di timur negara itu.

Para analis berspekulasi pada saat itu bahwa Kim mungkin telah menawarkan sebagian amunisi negaranya - yang sangat dibutuhkan untuk upaya perang Rusia di Ukraina - sebagai imbalan atas bantuan program satelit.


sumber: https://www.cnbcindonesia.com/news/20231121174015-4-490827/korut-siap-luncurkan-setelit-mata-mata-jepang-korsel-ngamuk




bottom of page