top of page

Enting-Enting Gepuk: Camilan Khas Tanda Eksistensi Orang Tionghoa

Siapa sangka, ternyata makanan ringan khas kota Salatiga Jawa Tengah ini sudah berusia lebih dari seratus tahun. Dimana makanan ringan ini menjadi sejarah keberadaan orang Tionghoa di kota Salatiga. Hingga sekarang, makanan ringan ini masih diproduksi dan menjadi buah tangan andalan bagi para pendatang.


Makanan ringan yang bertekstur kering terbuat dari olahan kacang tanah dan gula memberikan perpaduan rasa manis, gurih, dan renyah kepada para penikmat enting-enting gepuk khas kota Salatiga. Tak disangka, enting-enting gepuk ternyata menjadi tanda keberadaan orang Tionghoa yang datang dan menetap di kota Salatiga pada masa itu.


Tim National Geographic Indonesia melakukan kunjungan ke salah satu rumah produksi enting-enting gepuk pertama di Salatiga. Sejarah enting-enting gepuk menurut Hartono (54) sebagai penerus produksi enting-enting gepuk pertama di Salatiga, awal dimulai sekitar tahun 1929 oleh Khoe Tjong Hok. Dia merupakan salah seorang juru kunci Klenteng Hok Tiek Bio Salatiga yang berasal dari Tiongkok.


Perjalanan Enting-Enting Gepuk

Pada masa itu, Khoe Tjong Hok untuk menambah penghasilannya di kota Salatiga, memulai membuat makanan ringan berbahan dasar kacang tanah asin dan kacang kering lalu dijualkannya kepada para pengunjung yang mengantri untuk bersembahyang di Klenteng Hok Tiek Bio Salatiga.


Seiring berjalannya waktu, Khoe Tjong Hok menambahkan gula sebagai bahan dasar tambahannya, untuk menciptakan rasa manis pada olahan gepuk kacang, dan memberi isian kacang tanah yang telah digepuk juga. Karena itu, makanan ringan ini disebut sebagai enting-enting gepuk.


Tri Wahyu Prasetyo/ National Geographic

Proses 'gepuk' adalah tahap awal dalam pengolahan enting-enting gepuk. Alat yang digunakan untuk memukul harus berbahan batang pohon sawo ijo, agar tidak meninggalkan serpihan kayu.


“Kalau di Tiongkok, makanan ini sebutannya bukan enting-enting gepuk, tetapi kue kacang, biasanya dijual dipinggiran Tembok Cina begitu. Bentuknya juga berbeda dengan enting-enting dan enting-enting gepuk ini menggunakan tambahan gula yang diolah menjadi karamel, rasanya juga berbeda. Kami menggunakan kacang lokal juga,” ungkap Hartono (54) pada wawancara tim National Geographic Indonesia.  


Saat itu, Khoe Tjong Hok masih mengemas enting-enting gepuk dengan menggunakan daun bambu, dibentuk menjadi segitiga, lalu dijual dalam sebuah keranjang karena waktu itu harga pembungkus makanan masih terbilang mahal. Saking banyaknya orang yang menikmati makanan ringan ini, Khoe Tjong Hok kewalahan untuk memproduksi enting-enting gepuk sendirian dan pastinya banyak saingan yang menjualkan enting-enting gepuk juga.


Maka dari itu Khoe Tjong Hok meminta bantuan kepada anak-anaknya untuk membantu memproduksi dan menjualkan enting-enting gepuk. Khoe Tjong Hok juga menambahkan kualitas dan isi yang lebih padat pada enting-enting gepuknya.


Keluarga Khoe Tjong Hok

Khoe Tjong Hok selama di Salatiga memiliki 5 orang anak, yaitu Khoe Poo Liong, Koe Djioe Nio, Khoe Tan Nio, Khoe Poo Soen, dan Khoe Poo Hauw. Pada saat kematian Khoe Tjong Hok, produksi enting-enting gepuk ini diteruskan oleh anak-anaknya, terutama anak pertama, kedua, dan ketiga.


bottom of page