top of page

Dunia Kini Rebutan Dolar AS: Berani Beri Imbalan Selangit


Jakarta, CNBC Indonesia - Deposito valuta asing (valas) menjadi salah satu instrumen investasi yang menarik di tengah kuatnya dolar Amerika Serikat (AS) dan tingginya suku bunga di AS. Alhasil bank-bank di dunia memberikan imbal hasil yang menarik untuk deposito valas USD.

Merujuk Refinitiv, indeks dolar AS melambung hingga berada di kisaran 106, level tertingginya sejak November 2022 atau 10 bulan terakhir.


Persaingan menarik nasabah dolar AS sangat terasa di semua kawasan, termasuk di Asia. Berikut gambaran betapa persaingan bank-bank di Asia dalam menarik nasabah deposito valas.


Jepang

Sebagai contoh, Sumitomo Mitsui Banking Corp. (SMBC) dari Jepang akan menaikkan suku bunga deposito berjangka dalam mata uang dolar (USD) menjadi 5,3% dari 0,01%, menurut Nikkei, tingkat yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan yang diberikan oleh pemberi pinjaman besar AS untuk penawaran serupa.

Perubahan ini berlaku untuk deposito berjangka dengan jangka waktu enam bulan dan satu tahun mulai tanggal 25 September.


Sementara Shinsei Bank sebagai salah satu bank di Jepang juga memberikan imbal hasil sebesar 5,3% untuk time deposit 1 tahun dengan mata uang USD.

Sebagai catatan, Di AS, suku bunga sertifikat deposito, yang serupa dengan deposito berjangka di bank-bank Jepang, berada pada kisaran 3-4% di JPMorgan Chase dan Citigroup, sedangkan suku bunga tabungan hampir nol.

Singapura

DBS Bank Singapore memberikan rate yang lebih rendah dibandingkan Jepang yang hanya sebesar sekitar 4,76-5,06% untuk satu tahun. Imbal hasil paling besar bisa didapatkan nasabah jika deposit USD antara US$250.001-500.000.

Berbeda halnya dengan UOB Singapore yang memberikan deposito valas USD lebih tinggi dibandingkan DBS untuk satu tahun sebesar 5,15-5,40%. Investor dapat memperoleh imbal hasil tertinggi hanya dengan deposit antara US$250.000-499.999.


Hong Kong

HSBC Hong Kong menawarkan imbal hasil deposito valas USD dalam satu tahun sebesar 4% dengan minimal deposit US$2.000 atau lebih. Sementara untuk tenor enam bulan, justru imbal hasil yang ditawarkan lebih tinggi yakni 5,2% per tahunnya.

Sedangkan DBS Bank Hong Kong memberikan imbal hasil sebesar 4,55 untuk periode satu tahun dengan minimal deposit US$6.000 atau lebih tinggi. Meskipun sama-sama DBS, namun DBS Bank Hong Kong memberikan imbal hasil yang lebih rendah dibandingkan Singapore.


China

Industrial and Commercial Bank of China (ICBC) memberikan imbal hasil yang sama baik residen maupun non-residen. Untuk deposito USD dengan periode satu tahun, ICBC memberikan 4,2%. Hal ini serupa dengan yang periode enam bulan maupun sembilan bulan.


Indonesia

Bank Mandiri menawarkan deposito USD dengan bunga dibayar bulanan dan jatuh tempo untuk tenor satu tahun dengan imbal hasil sekitar 0,75-1,75%. Sementara untuk bunga yang dibayar di muka, Bank Mandiri memberikan imbal hasil sekitar 0,68-1,65%.

Berbeda sedikit dengan bunga deposito valas BCA yang memberikan imbal hasil lebih tinggi dibandingkan Bank Mandiri 1-2% untuk periode 12 bulan.


sumber: https://www.cnbcindonesia.com/research/20231002135758-128-477090/dunia-kini-rebutan-dolar-as-berani-beri-imbalan-selangit

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page