top of page

Belajar dari Jepang, Manusia Bisa Berdamai dengan Gempa


Secara geografis, Jepang merupakan wilayah yang sangat rentan terhadap gempa. Namun, Negara Sakura mampu membuktikan diri bisa berdamai dengan gempa melalui bantuan teknologi, termasuk di bidang perumahan.


Pulau-pulau di Jepang terletak di tempat pertemuan empat lempeng tektonik bumi. Negara ini juga merupakan rumah bagi sekitar 10% gunung berapi aktif di dunia.

Artinya, Jepang mengalami lebih banyak gempa bumi dibandingkan negara lain, sekitar 1.500 gempa per tahun. Daftar panjang gempa bumi di Jepang sudah ada sejak lebih dari seribu tahun yang lalu. Selain itu, ketika gempa bumi terjadi di bawah atau dekat laut, hal tersebut dapat memicu gelombang pasang (disebut tsunami).


Sebanyak 9.661 gempa bumi berkekuatan empat atau lebih telah terjadi dalam jarak 300 kilometer (186 mil) dari Jepang dalam 10 tahun terakhir. Hal ini berarti rata-rata tahunan terjadi 966 gempa bumi per tahun, atau 80 gempa per bulan. Rata-rata gempa bumi terjadi di dekat Jepang kira-kira setiap 9 jam.

Jumlah gempa bumi yang relatif besar terjadi di dekat Jepang pada tahun 2022. Sebanyak 1.253 gempa bumi (magnitudo 4+) terdeteksi dalam jarak 300 km dari Jepang pada tahun itu, yang terkuat berkekuatan 7,3.


Adapun, tabel di bawah ini memvisualisasikan distribusi seluruh gempa bumi yang terjadi dalam jarak 300 km dari Jepang dalam 10 tahun terakhir. Tidak ada gempa bumi berkekuatan 8 atau lebih yang terjadi di dekat Jepang selama ini. Biasanya, magnitudo yang lebih tinggi lebih jarang terjadi dibandingkan dengan magnitudo yang lebih rendah. Gempa bumi kecil dengan kekuatan di bawah 4 skala Richter tidak dimasukkan dalam tinjauan ini.


Karena sejarah gempa bumi yang dimilikinya, Jepang sangat siap menghadapi kejadian seperti ini. Semua ponsel di Jepang dilengkapi dengan sistem peringatan gempa, yang berpotensi memberi pengguna waktu 5 hingga 10 detik untuk mencari perlindungan sebelum gempa terjadi. Rumah dan bangunan tahan gempa dirancang agar dapat bergerak mengikuti gempa, dan tidak roboh atau melukai orang-orang di dalamnya.


Jepang juga menjadi tuan rumah sistem pencegahan bencana terpadu. Pemerintah telah mengeluarkan pedoman ekstensif yang mencakup pembuatan peralatan darurat sebelum terjadinya bencana. Sesi pelatihan dan pameran adalah hal biasa, dan partisipasi dalam latihan bencana alam dimulai sejak taman kanak-kanak. Pusat evakuasi lokal dan fasilitas darurat lengkap tersedia untuk melayani masyarakat.


Mengapa bangunan jepang tahan gempa?

Peraturan bangunan Jepang mempertimbangkan berbagai faktor seperti jenis tanah, kedalaman pondasi bangunan, dan ketinggian bangunan. Hal ini juga mengharuskan bangunan memiliki struktur fleksibel yang dapat bergerak bersama tanah saat terjadi gempa, serta sistem peredam untuk meredam guncangan gempa.


Salah satu fitur utama bangunan Jepang adalah penggunaan bantalan isolasi seismik. Bantalan ini memungkinkan bangunan bergerak secara horizontal saat terjadi gempa, sehingga mengurangi tekanan pada struktur dan meminimalkan kerusakan. Selain itu, banyak bangunan di Jepang memiliki kerangka beton bertulang, yang memberikan stabilitas tambahan dan perlindungan terhadap keruntuhan.


Kemahiran Jepang dalam merancang bangunan tahan gempa sebagian besar lahir dari kebutuhan. Negara kepulauan ini terletak di Cincin Api Pasifik, sebuah zona di mana lempeng tektonik Eurasia, Pasifik, dan Filipina dipaksa berada di bawah satu sama lain. Tekanan yang sangat besar ini secara berkala mengakibatkan pelepasan energi dalam jumlah besar yang mengakibatkan terjadinya gempa bumi di nusantara.

Setelah Perang Dunia II, pemerintah Jepang memperkenalkan serangkaian tindakan yang semakin ketat untuk memaksa para pembangun membuat struktur tahan gempa (hal ini sangat penting karena bangunan-bangunan semakin tinggi).


Standar bangunan tahan gempa di Jepang adalah sebagai berikut:

• Taishin: yakni persyaratan minimum untuk bangunan tahan gempa di Jepang, dan mengharuskan balok, pilar, dan dinding memiliki ketebalan minimum untuk menahan guncangan. • Seishin: bangunan tahan gempa tingkat berikutnya di Jepang, Seishin direkomendasikan untuk bangunan bertingkat tinggi. Ia menggunakan peredam yang menyerap banyak energi gempa. Intinya, lapisan peta karet tebal ditempatkan di tanah di bawah pondasi, sehingga meredam getaran. • Menshin: yakni bentuk bangunan tahan gempa tercanggih di Jepang, dan juga paling mahal. Struktur bangunannya sendiri diisolasi dari permukaan tanah oleh lapisan timah, baja, dan karet yang bergerak secara independen dengan tanah di bawahnya. Ini berarti bangunan itu sendiri hanya bergerak sangat sedikit, bahkan saat gempa paling parah sekalipun.


Terdapat pula fitur umum tahan gempa pada bangunan Jepang. Namun, tergantung pada lokasi dan tujuan bangunan, arsitek Jepang dapat memilih di antara banyak fitur bangunan tahan gempa lainnya termasuk:

• Penggunaan rangka baja pada inti bangunan, berbeda dengan inti beton bertulang yang umum digunakan pada struktur Barat • Penggunaan peredam diagonal, balok dan kolom baja dibandingkan kolom beton • Pendulum pada inti atau pada atap bangunan • Peredam dipasang di antara tingkat bangunan • Struktur jaring untuk membantu memperkuat bangunan • Sambungan T yang dibuat untuk mematahkan • Banyak bangunan baru juga terhubung dengan sistem peringatan dini di negara tersebut, yang memperingatkan penduduk akan adanya gempa yang akan datang • Penggunaan pintu lipat yang memberikan lebih banyak cara untuk melarikan diri • Lampu tertutup untuk melindungi orang jika bola lampu meledak


Adapun, tiga contoh bangunan tahan gempa jepang. Semua bangunan di Jepang saat ini harus mematuhi peraturan bangunan tahan gempa yang ketat. Berikut tiga contoh struktur inovatif yang memenuhi standar:

• Tokyo Skytree Sebagai salah satu gedung tertinggi di dunia, menara Tokyo Skytree diyakini benar-benar tahan gempa. Ini menggunakan peredam seismik pada dasar struktur yang terhubung ke pilar tengah yang mampu meredam guncangan gempa. • Gedung Shinjuku Mitsui Gedung Shinjuku Mitsui telah menggunakan beberapa pendulum seberat 300 ton dipasang di atap gedung pencakar langit. Pendulum bergoyang maju mundur saat terjadi gempa sehingga membantu menangkal pergerakan bangunan dari sisi ke sisi. • Rumah mengambang Air Danshin Perusahaan Jepang Air Danshin telah menciptakan solusi unik terhadap masalah gempa bumi. Rumah-rumah penduduk dilengkapi dengan alat pendeteksi gempa. Jika terjadi getaran, kompresor akan mendorong udara ke ruang di bawah bangunan, mengangkatnya satu hingga tiga sentimeter dari fondasi bangunan. Hal ini membuat bangunan tidak mungkin berguncang dan oleh karena itu membantu menghindari kerusakan.


Apa yang bisa dipelajari dari bangunan Jepang?

Jepang dikagumi di seluruh dunia karena inovasi teknologi tinggi di berbagai bidang, termasuk dalam hal ketahanan infrastruktur, Jepang merupakan negara yang terdepan. Sehingga hal yang dapat Indonesia dan negara lainnya pelajari dalam menghadapi bencana alam yakni:

• Regulasi yang kuat sangat penting: Undang-undang yang jelas tentang standar minimum ketahanan berarti bahwa para pembangun di Jepang tahu apa yang harus dilakukan. Hal ini juga memberikan keamanan dan kepercayaan lebih kepada pelanggan. • Inovasi sangatlah penting: para desainer Jepang terus berinovasi untuk membuat bangunan tahan gempa yang lebih canggih. • Investasi sangat penting: membangun bangunan tahan gempa membutuhkan biaya hingga 20% lebih mahal dibandingkan struktur standar. Namun, dalam jangka panjang, pendekatan ini menghemat uang pemilik karena bangunan mereka aman dari kerusakan saat terjadi gempa bumi.


sumber: https://www.cnbcindonesia.com/research/20230911093623-128-471252/belajar-dari-jepang-manusia-bisa-berdamai-dengan-gempa

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comentarios


bottom of page