top of page

AS Tangkap Tentaranya karena Jual Dokumen Rahasia Militer ke China

Pihak berwenang Amerika Serikat (AS) telah menangkap dan menahan seorang tentara aktif Angkatan Darat karena menjual dokumen rahasia militer Amerika ke China. Sersan Korbein Schultz, yang juga sebagai analis intelijen militer, menghabiskan lebih dari setahun menjual dokumen militer sensitif terkait pertahanan AS di Taiwan, sistem persenjataan, dan sistem pertahanan rudal ke pihak Beijing.


Demikian tuduhan jaksa federal dalam dakwaan yang dibuka pada Kamis. Schultz dituduh menggunakan izin keamanan rahasianya untuk mengunduh dokumen rahasia pemerintah AS atas perintah seseorang yang tidak disebutkan namanya yang mengaku tinggal di Hong Kong, dan diduga mengumpulkan USD42.000 dalam prosesnya.


Dia ditangkap pada hari Kamis dan didakwa dengan enam tuduhan termasuk konspirasi dan penyuapan. Menurut dokumen pengadilan, Schultz adalah seorang sersan dan analis intelijen dan ditugaskan di Batalyon Infanteri 506. Angkatan Darat AS mengatakan Schultz (24) asal Willis Point, Texas, telah bertugas sejak November 2018. Dokumen dakwaan tidak menyebutkan pemerintah China sebagai penerima informasi atau pelaku skema tersebut, namun sebagian besar informasi militer yang Schutlz berikan berkaitan dengan negara tersebut.


Mulai Juni 2022, kata jaksa, Schultz dan rekan konspiratornya mulai berkomunikasi secara online dan melalui aplikasi pesan terenkripsi. "Dia diinstruksikan untuk memprioritaskan penyampaian dokumen asli dan eksklusif kepada orang yang menanganinya, termasuk informasi terkait perang Rusia di Ukraina dan operasional sistem militer AS yang sensitif dan kemampuannya," bunyi dokumen pengadilan, yang dikutip CBS News, Jumat (8/3/2024).


Untuk selengkapnya kunjungi:




Postingan Terakhir

Lihat Semua

Yorumlar


bottom of page