top of page

5 Fakta Unik Pulau San'in, Kota Para Dewa Jepang yang Tak Tersentuh Teknologi


TOKYO - Pulau San'in tidak populer di kalangan orang yang hendak berkunjung ke Jepang . Tapi, kota itu menawarkan banyak keunikan karena tidak ada papan reklame neon, gedung pencakar langit, atau persimpangan yang ramai. Sebaliknya, daerah di barat daya Honshu, pulau utama Jepang, menawarkan rangkaian pemandangan unik yang tidak akan ditemukan wisatawan di tempat lain. Berikut adalah 5 fakta unik Pulau San'in di Jepang.


1. Mengandalkan Pertanian Organik Foto/ANA Tersebar lebih dari 5.500 mil persegi, ia menampilkan pertanian organik, praktik artistik berusia berabad-abad, pulau bersejarah dengan ekologi yang unik, dan, menurut legenda, tempat pertemuan favorit para dewa di dunia. Sebagian besar pengunjung asing tidak pernah melihatnya. Sistem kereta api berkecepatan tinggi yang terkenal di Jepang tidak melewati San'in, yang sama sekali tidak terdeteksi oleh banyak pelancong. Tapi itu layak untuk dikunjungi. Wilayah San'in terdiri dari dua prefektur Jepang yang berpenduduk paling sedikit, Shimane dan Tottori, yang berada di antara Laut Jepang dan sisi utara pegunungan Chukogu negara itu.


2. Kota yang Jadi Pertemuan Para Dewa Foto/ANA Hanya sekitar satu juta dari 125 juta penduduk Jepang tinggal di sana. “The Kojiki,” sebuah teks Shinto abad kedelapan yang penting, menggambarkan wilayah San'in sebagai tempat pertemuan tahunan para dewa. Sepertiga dari cerita teks terjadi di wilayah tersebut, dengan Shimane bahkan digambarkan sebagai tempat kelahiran sake. Kisah-kisah mitologi Jepang dijalin menjadi tujuan paling populer di wilayah San'in. Yang paling terkenal di antara mereka adalah Kuil Agung Izumo Taisha, yang berasal dari tahun 700-an. Kuil Shinto adalah salah satu yang tertua di Jepang, dan seiring berjalannya Kojiki, diyakini sebagai perhentian awal pertemuan tahunan para dewa. Kuil dikaitkan dengan hubungan positif dan menarik banyak pengunjung yang berdoa untuk cinta atau pernikahan. Fiturnya yang paling terkenal adalah shimenawa setinggi 44 kaki, 4,5 ton, atau tali jerami yang dipelintir. Tali tersebut adalah yang terbesar di Jepang dan setiap beberapa tahun, relawan setempat menenunnya kembali dengan tangan.


Tujuan lain yang diyakini sering dikunjungi para dewa adalah di dekat Pantai Inasa, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO di Laut Jepang, yang terkenal dengan pantai berpasirnya yang lembut. Batu yang lebih besar dari kehidupan di mana mereka diyakini berkumpul, yang dikenal sebagai Benten-Jima, membingkai pemandangan matahari terbenam pantai yang sempurna.


3. Keindahan Alam yang Masih Alami Foto/ANA Untuk tipe luar ruangan, San'in mencakup hampir semua pangkalan, dari pegunungan hingga gurun, air terjun hingga garis pantai. Sebagai permulaan, wilayah ini adalah rumah bagi Pesisir Uradome, bentangan garis pantai taman nasional sepanjang 9 mil (14,5 kilometer). Dibentuk oleh bebatuan yang terkikis, taman ini mencakup tebing alami, gua, dinding laut, dan lengkungan. Ini adalah ruang utama untuk kayak, snorkeling, paddleboarding, dan hiking tepi laut. Wilayah ini juga menjadi latar belakang satu-satunya gurun di Jepang, gugusan pasir bergulung sepanjang 10 mil di samping Laut Jepang yang dikenal sebagai Tottori Dunes. Pengunjung dapat bermain sandboarding di sini, tetapi mereka yang lebih suka bermain ski melalui bubuk segar dapat menemukannya hanya 60 mil ke barat di Gunung Daisen, gunung tertinggi di pegunungan Chikogu.


Tampilan belakang pemain ski di lift ski naik ke puncak gunung bersalju pada hari yang cerah dan dingin. Orang-orang menikmati bermain ski dan seluncur salju di lereng dengan bendera slalom, puncak gunung yang tertutup salju di latar belakang, tampilan sudut lebar. Pada bulan-bulan hangat, pengunjung menjelajahinya setinggi 5.673 kaki dengan mendaki dan mendaki, atau mereka memandangi puncaknya dari perairan Kaike Onsen yang menenangkan, resor mata air panas terbesar di wilayah tersebut. Untuk pendekatan yang lebih terawat ke luar ruangan, salah satu permata San'in yang paling berharga adalah Museum Seni Adachi yang dipuji secara internasional, yang dikenal dengan ruang taman seluas 1,7 juta kaki persegi. Dirancang untuk menjadi "lukisan hidup", taman ini dinobatkan sebagai taman tradisional terbaik Jepang selama 20 tahun berturut-turut oleh The Journal of Japanese Gardening, bahkan mengalahkan taman yang paling sering dikunjungi di Tokyo dan Kyoto.


4. Menghadirkan Wisata Ziarah Foto/ANA Untuk para petualang yang paling berani, San'in memegang perbedaan karena mungkin memiliki Harta Karun Penting Jepang yang terdaftar paling berbahaya di negara ini. Sebutan ini mengarah ke Kuil Nageiredo, sebuah kuil Buddha dari kayu yang tenang dengan lokasi yang sulit: wajah Gunung Mitoku, sebuah gunung dengan tebing terjal setinggi seratus kaki. Pendaki dan peziarah religius sama-sama telah berkunjung selama 1.300 tahun, tetapi ini bukan untuk orang yang lemah hati. Pendaki dilarang melakukannya sendiri dan sepatu mereka harus dinilai keamanannya sebelum mendapatkan izin untuk mendaki.


5. Tak Mudah Dikunjungi oleh Orang Biasa Foto/ANA Jutaan pelancong Jepang mengunjungi San'in setiap tahun, tetapi hanya beberapa ratus ribu pelancong internasional yang datang ke sana. Banyak pelancong asing datang dan pergi dari Jepang tanpa mengetahui keberadaan San'in


“Ini bukan tempat yang mudah untuk dikunjungi begitu saja,” kata Baye Cooper, yang melakukan perjalanan ke San'in pada akhir tahun 2020 saat dia tinggal dan bekerja di dekat prefektur Yamaguchi. Pengasingan relatif San'in mungkin membuatnya sulit untuk diakses, tetapi itu juga yang membuatnya layak untuk diketahui - dan, jika bintang sejajar, membuat kenangan seumur hidup di sana. “[Wisatawan] harus melakukan perjalanan,” kata Cooper. “Ini sepadan dengan pengalamannya.”


sumber: https://international.sindonews.com/read/1173139/46/5-fakta-unik-pulau-sanin-kota-para-dewa-jepang-yang-tak-tersentuh-teknologi-1691683707/20

Comments


bottom of page