top of page

188 Orang Dirawat di RS usai Minum Suplemen Jepang, Ini Diduga Jadi 'Biang Kerok'


Pasien yang menjalani perawatan imbas gangguan dan gagal ginjal pasca mengonsumsi suplemen Jepang kini bertambah menjadi 188 orang. Sejumlah pakar di Negeri Sakura mulai melihat 'titik terang' penyebab kemungkinan suplemen kesehatan yang mengandung beni koji atau beras ragi merah untuk menurunkan kolesterol jahat tersebut terkontaminasi.


"Suplemen beras ragi merah yang dikaitkan dengan lima kematian di Jepang mungkin telah terkontaminasi oleh jamur dari luar pabrik selama produksi," kata para ahli, dikutip dari Nikkei Asia, Jumat (5/4/2024).



Sejak dua setengah bulan lalu, ramai-ramai orang mulai mendatangi fasilitas kesehatan dengan keluhan mirip pasca rutin meminum suplemen yang diproduksi Kobayashi Pharmaceutical. Adapun 188 pasien yang diduga mengalami masalah ginjal terkait suplemen, terdampak senyawa toksik yang dihasilkan dari jamur biru.



Pabrik Kobayashi di Osaka membuat bahan untuk produknya, yang disebut beni koji di Jepang, dengan memfermentasi beras menggunakan sejenis cetakan yang disebut Monascus. Hasil riset menemukan asam puberulat pada 10 dari 33 lot yang diproduksi pada 2023 di pabrik tersebut menggunakan batch Monascus yang sama, sedangkan 54 lot yang diproduksi dari batch lain dinyatakan negatif.



Lot yang bermasalah diproduksi antara April dan Oktober tahun lalu, dengan bahan beracun sebagian besar ditemukan pada produksi bulan September.



"Produk yang ditemukan mengandung [zat beracun] diproduksi dalam jangka waktu lama, jadi kecil kemungkinannya ada orang yang memperkenalkannya dengan tujuan jahat," kata Hideaki Karaki, profesor emeritus farmakologi dan toksikologi di Universitas Tokyo.



Jika kondisi sanitasi di pabrik cukup buruk, jamur biru bisa berkembang biak. Kemungkinan besar jamur tersebut tidak akan ditemukan di beberapa lahan saja. Asam puberulat hanya ditemukan pada sekitar 30 persen lot dari batch yang sama sehingga lebih besar kemungkinan terjadinya kontaminasi dari luar pabrik.



"Ada kemungkinan udara yang mengandung spora jamur biru masuk ke [pabrik], misalnya melalui celah di dinding," kata Karaki.



Pakar lain menawarkan penjelasan potensial yang berbeda.



"Meskipun kami belum bisa memastikannya saat ini, ada kemungkinan beras yang digunakan untuk fermentasi sudah terkontaminasi jamur biru," kata Shuichi Masuda, profesor kebersihan makanan di Universitas Shizuoka.



Pabrik di Osaka ditutup pada bulan Desember sebagian karena usianya, dan Kobayashi telah mengalihkan produksi bahan-bahan beras ragi merah ke sebuah pabrik di prefektur Wakayama di selatan Osaka.



Inspektur Kementerian Kesehatan dan otoritas setempat memeriksa lokasi pabrik di Osaka pada hari Sabtu dan pabrik di Wakayama pada hari berikutnya, tetapi sejauh ini tidak menemukan masalah sanitasi.



Lantaran pabrik di Osaka sudah ditutup, akan sulit untuk sepenuhnya meniru kondisi produksi bahan-bahan bermasalah tersebut. Hanya ada sedikit makalah penelitian tentang asam puberulat, yang diduga menyebabkan penyakit ginjal pada kasus yang dilaporkan.



Oleh karena itu, beberapa ahli berpendapat bahwa diperlukan waktu berbulan-bulan untuk menunjukkan hubungan sebab akibat antara suplemen makanan beras ragi merah dan penyakit tersebut.





Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comentários


bottom of page